Essay Rencana Studi Lpdp Scholarships

Alhamdulillah… Perjuangan saya untuk melanjutkan studi terjawab pada 18 Mei 2012 lalu. Aplikasi saya untuk menuntut ilmu di Formosa diterima . MaasyaAllah…

Sekedar berbagi pengalaman dan cerita. Niat saya untuk melanjutkan studi telah saya mantapkan sejak setahun yang lalu. Maka, dalam kurun waktu 6 bulan terakhir, saya persiapkan segalanya; tes TOEFL, research plan, motivation letter, dsb.

Sekitar bulan Februari 2012, seorang kawan menginformasikan kepada saya perihal Taiwan Scholarship. Karena saya memang berminat dengan regional Asia Timur, jadilah saya bersemangat 45 untuk melanjutkan studi di sana.

Untuk aplikasi beasiswa Taiwan, para pelamar diminta untuk mendaftar ke universitas di salah satu Universitas di Taiwan. Aplikasi ini dilakukan secara terpisah. Setelah beberapa waktu meriset, jadilah saya menetapkan hati untuk studi di International Master’s Program in Asia Pacific Studies (IMAS) di National Chengchi University (NCCU) yang terletak di Taipei.

Setelah berjibaku dengan segala kelengkapan dan persyaratannya, alhamdulillah pada 30 Maret 2012 saya bisa mengirimkan aplikasi ke NCCU tepat waktu. Dan, akhirnya, Alhamdulillah, yang ditunggu-tunggu akhirnya datang. Hasil seleksi penerimaan mahasiswa NCCU diumumkan pada 18 Mei 2012, dan syukur tak terkira, nama saya tercantum di daftar tersebut .

Dan kejutan dari Nya berlanjut. Tiga hari setelah pengumuman NCCU, saya mendapat email pemberitahuan dari komite Taiwan Scholarship, bahwa saya menjadi salah satu kandidat penerima Taiwan Scholarship 2012. Alhamdulillah…

InsyaAllah, saya akan berangkat ke Taipei dan memulai perkuliahan saya akhir Agustus 2012 nanti. Mohon doanya supaya lancar persiapannya segala sesuatunya

Nah, di dalam postingan ini, izinkan saya untuk berbagi contoh esai yang saya kirimkan ke Admission Office of National Chengchi University (NCCU), Taipei. Esai yang diminta NCCU, terdiri dari 3 pertanyaan.

Tentunya, hampir semua aplikasi universitas maupun beasiswa akan meminta hal yang sama; motivation letter dan sejenisnya. Maka, semoga tulisan saya ini dapat memberikan gambaran untuk rekan-rekan yang sedang atau akan mengajukan aplikasi.

Oya, imho, apabila membuat motivation letter, buatlah se-personal mungkin. Karena masing-masing orang memiliki kekhasannya. Jadi, tiap orang “semestinya” memiliki motivasi dan pengalaman yang berbeda . Sehingga, saat membuatnya, esai kita bukanlah template esai motivasi yang copas dan normatif. Gali dan tanyakanlah pada diri sendiri apa yang menjadi motivasi rekan-rekan untuk studi di sana. Kaitkan dengan pengalaman selama ini dengan life plan kita ke depan

Selamat ber-refleksi diri dan menuangkannya dalam bentuk tulisan ya ! Mari bersama berjuang dalam menuntut ilmu dan menyebar kemanfaatan darinya

***

ESSAYS

1.    Describe your short-term and long-term career goals and explain how your past experience together with an IMAS degree from NCCU will contribute to your achieving them. (1000 words maximum)

My previous education was International Relations (majoring East Asian studies) and post-graduate program of Japanese Studies. Since the beginning, I have strong passion and curiosity on East Asian studies in interdisciplinary context. As we know that this regional has a very great history of civilization. Furthermore, many scholars mentioned that the countries in this region will be the next world’s main power as it shows many developments in many sectors; not only in the term of “hard diplomacy” but also the “soft diplomacy”. To support this passion, I also learned Chinese, Japanese and Korean language for helping me to communicate and understand the society in this region.

I have very high curiosity and passion on how international people relate each other through many kinds of interaction, communication and cooperation in the term of interdisciplinary studies. Furthermore, in this globalization era, international relations are not dominated by the state actors anymore but already spread to grass-root actors (multi-track diplomacy). I want to connect and build up my international networks, and also promote Indonesia – Taiwan’s relations through education.

For my career goals, I want to be a lecturer and researcher with East Asian expertise. I have a strong commitment to realize the concepts of education; 1) emphasizing knowledge, 2) growing the maturity and 3) developing the good manners. Of course, to be a good lecturer and commit with those concept, I have to increase my quality of knowledge and research. Beside of being a lecturer and researcher, in the future I want to be the head of international office in my institution. Nowadays, building up and maintaining an international network between the educational institutions is highly needed, especially in this more globalize world. My mid-long term goal is developing the Taiwan-Indonesia’s relations and cooperation, not only in political, economical, and security aspects, but also in cultural aspects.

When I read this program, I found that IMAS NCCU has a comprehensive curriculum on Asia Pacific Studies, specifically in East Asian Studies, that is suitable with my study focus and passion. That is why; I am highly motivated to continue my study in IMAS NCCU Taiwan. Having an IMAS degree from NCCU will help me to broaden my perspective and knowledge, and also increase my capability to be a qualified lecturer and East Asian studies expert. Furthermore, Indonesia and Taiwan relations are still developing and I do hope that in the future it will grow more and more. With my experience studying in IMAS – NCCU Taiwan, it will give me a direct experience and knowledge about Taiwan itself.

2.    Based on your current understanding of the IMAS program curriculum, describe your initial study plan. Among other relevant information, please describe your specific research focus or interest, the rationale or motivation for pursuing your research interest, the relationship between your educational or professional experience and your research interest, courses that are related to your interest, and your plan to complete the program within a reasonable length of time. (1000 words maximum)

I am interested in socio-culture. As for my research, I will focus on ethnic development in China, especially how the government manages the minority issues in north-west region of China. So, I want to learn and do a comprehensive research about this topic during my study in IMAS. The reason why I am interested in this topic is because Indonesia has multi-cultural and multi-ethnic background and there are a lot of conflict which caused by it. To get a better understanding and comprehension, it is important for me to do comparison studies.

Having research in this field will give me a vision about how to manage the minority issue. Furthermore, in my opinion there is some similarity between Indonesia and China on it. By comparing the ethnic issue between Indonesia and China, I hope I can have valuable knowledge and understanding, so that it can be implemented in Indonesia to manage the problems. As for the reason why I choose and conduct this research theme in Taiwan is because of the educational atmosphere in Taiwan that is conducive and supportive.

After seeing the IMAS curriculum, I found some courses that are suitable with my study and research focus. Beside of taking the required courses, I will also take the elective courses that are related to my research. Those courses are:

•    Chinese Philosophy and Religion

•    Ethnic Development of Mainland China

•    International Status of Mainland China

•    Political Development of Mainland China

•    Research Methods in China Studies

•    Spatial Development of Mainland China

•    Social Development of Mainland China

•    Cultural Ethnic Structure of Taiwan

During my stay and study period in Taiwan, I also planning to increase my ability in Chinese language and learn more Chinese culture. As for the length of time, I’m planning to complete my degree in IMAS – NCCU in two years (until mid-year 2014), including for my thesis. Of course, during these two years, I will do my best effort to finish my study on time, without ignoring the quality of my research and study.

3.    Please include any other information that you believe would be helpful to the Admissions Committee in considering your application. (500 words maximum)

I have good academic record and achievement, not only in my bachelor degree time in University of Gadjah Mada but also in master degree in University of Indonesia. I ever joined several international events and conferences in Japan, Turkey, Lao PDR, and Thailand, which gives me adaptability skill in multi-cultural and international atmosphere. It also helps me to increase my ability on using foreign language and communication fluency.

I also join several organizational activities which increase my leadership skill, such as; managing work, adaptability, decision making, and initiating action. In my organization, I am responsible to provide scholarship information to the university students and also give some seminars/ workshop to increase their motivation and courage to study abroad. From it, I learn how to develop and coach others. And from my working experience, I got chance to increase my skill on writing and engaging the public through online and printed media, where I responsible for the communication and content management.

Beside of that, I always interested with something ‘new’ such as cultures. So that’s why, during my study in Taiwan, I’m planning to increase my proficiency in Mandarin. In exchange, I would be very happy for introducing and discussing about my origin country, includes its cultures and languages with other students in NCCU.

Indonesia has many diverse cultures inside herself. There are hundreds of ethnic, local languages, and also various traditional customs which is spread in thousands of islands.

In my opinion, by understanding the other cultures and languages, we can communicate and understand each other which can support the people to people understanding. I’m sure by sharing and discussing, these can help us to broaden our perspective and knowledge. The more experience we will have, the more knowledge we will gain. By gaining more knowledge, we can increase our chance to create a better understanding about others.

With those explanations above, I am sure that I am the suitable candidate for the IMAS program. I hope it can be helpful for the admission committee to consider my application. I am really excited and highly motivated to be the part of IMAS – NCCU, Taiwan.

Sincerely,

Retno Widyastuti

Blog : http://chikupunya.multiply.com/
FB: http://www.facebook.com/Chikupunya


Masyarakat Ilmuwan dan Teknolog Indonesia
Cluster Mahasiswa

International Relations Division

Website : http://mitimahasiswa.com/

Facebook: http://www.facebook.com/groups/55156975355/

 

This entry was tagged beasiswa, Doa, LULUS, Taiwan. Bookmark the permalink.

Hari ini, aku terus memikirkan sebuah keajaiban yang aku terima pada tanggal 10 Desember 2015. Menurutku, hal ini adalah sebuah moment of truth saat Allah mengabulkan doaku untuk bisa melanjutkan kuliah di luar negeri dan menjadi salah satu pemuda yang akan menjadi pemimpin masa depan sebagai lokomotif penggerak bangsa melalui beasiswa LPDP yang diberikan oleh pemerintah Indonesia. Antara percaya dan tidak percaya saat aku membaca emailku dengan subjek berjudul “[LPDP] [KEP-86] Hasil Seleksi Substansi Beasiswa Magister dan Doktoral Tahap 4 tahun 2015” dan isi email tersebut menyatakan bahwa aku LULUS seleksi wawancara beasiswa LPDP magister luar negeri dengan target universitas tujuan di Radboud University Nijgmegen Belanda pada tanggal 25-27 November 2015. Saat membaca email tersebut, aku sangat senang dan bersyukur bahkan sempat tidak percaya bahwa aku lulus seleksi beasiswa LPDP RI periode 4 tahun 2015 ini. Aku sempat berpikir “Is it real or just another hoax?”. Ini berarti jalanku untuk menimba ilmu di altar suci ilmu pengetahuan dunia yaitu di Eropa khususnya di Belanda semakin dekat. One step closer to Europe.

Aku sangat yakin keberhasilanku ini bukan semata-mata karena ikhtiarku, tapi juga karena Allah meridhoi ikhtiarku sehingga terjadi banyak keajaiban saat aku mengikuti proses seleksi tahap awal hingga tahap akhir yang mungkin tidak bisa dinalar oleh logika manusia. Intinya, everything is possible if we walk with God in our way. Kali ini aku ingin menulis pengalamanku mengikuti seleksi beasiswa LPDP RI di blog pribadiku sebagai bentuk balas budi kepada para blogger di dunia maya yang telah membagi tulisan-tulisan tentang pengalaman serta  tips dan tricks mereka sehingga akhirnya aku bisa lolos seleksi meraih beasiswa LPDP. Semoga tulisanku ini bisa menambah khazanah pengalaman per-LPDP-an bagi teman-teman lain yang belum pernah mencoba dan ingin mengikuti beasiswa LPDP tahun depan. Aku akan menulis tulisan ini dalam 2 bagian yaitu proses seleksi administratif dan proses seleksi substantif (wawancara, leaderless group discussion, dan on the spot essay writing).

1. Proses Seleksi Administratif

Aku mengikuti seleksi beasiswa LPDP periode 4 tahun 2015 dengan jadwal pendaftaran yang dibuka tanggal 28 Juli 2015 dan ditutup pada tanggal 19 Oktober 2015. Secara teori, aku mempunyai waktu 3 bulan untuk mempersiapkan semua dokumen yang diperlukan serta menulis tiga buah essay yang sangat essential untuk menembus proses seleksi administrasi. Akan tetapi, secara prakteknya, aku justru mengurus semua dokumen yang dibutuhkan serta menulis tiga buah essay tersebut dalam waktu 2 minggu mendekati deadline. Maklum aku adalah seorang deadliner yang hanya bisa mendapatkan ide saat detik-detik akhir. Maybe it’s called the power of kepepet. Dari proses ini, yang paling sulit adalah menulis tiga buah essay yaitu essay tentang rencana studi, peranku bagi Indonesia, dan sukses terbesar dalam hidupku. Menurutku, dari ketiga buah essay yang dibatasi maksimal sepanjang 500-700 kata tersebut yang paling membutuhkan pemikiran akademis adalah saat menulis essay tentang rencana studi karena hal ini menyangkut planning kita nanti ingin kuliah di negara mana, di universitas mana, di fakultas apa, mau melakukan penelitian tentang apa, matakuliah apa saja yang ingin diambil saat kuliah S2 nanti dan apa manfaat penelitian kita buat pembangunan Indonesia di masa depan.

Sebagai anak jurusan linguistik, aku harus berpikir keras untuk membuat ide penelitian yang berbeda karena mengingat bidang linguistik bukanlah bidang prioritas yang didanai oleh LPDP. Aku ingin mengintegrasikan ilmu bahasa (linguistik) dengan ilmu psikologi dan kesehatan. Oleh karena itu, aku tetap setia untuk mempertajam bidang favoritku yaitu psikolinguistik ke tingkat master karena psikolinguistik masih jarang ada di Indonesia padahal psikolinguistik bisa banyak berkontribusi untuk menyelesaikan permasalahan dalam bidang bahasa dan komunikasi di Indonesia. Kalo dulu waktu S1 aku menulis penelitian tentang gangguan berbahasa pada penderita afasia yang mengalami gangguan saraf otak pasca stroke, di tingkat magister S2 nanti aku berencana meneliti gangguan berbahasa pada penyandang autisme dengan menggunakan kajian psikolinguistik. Aku berniat mengambil S2 linguistik di Radboud University Nijmegen Belanda. Kenapa? Karena Radboud University Nijmegen Belanda dikenal sebagai universitas yang menghasilkan penelitian linguistik paling mutakhir di bidang psikolinguistik dan neuroscience. Selain itu, Radboud University bekerjasama dengan badan penelitian psikolinguistik level dunia yang sangat dikenal kredibilitasnya yaitu Max Planck Institute for Psycholinguistics. Intinya, sebelum menulis rencana studi pelajari secara mendalam website universitas tujuan kita sehingga kita bisa mengaitkan bahwa ide penelitian kita sangat cocok dengan program di universitas tujuan kita.

Setelah menulis 3 buah essay selama 3 hari (1 hari 1 essay), akhirnya aku memutuskan untuk mengupload semua dokumen ke website LPDP pada tanggal 18 Oktober 2015 satu hari sebelum deadline. Aku mensubmit aplikasiku 1 hari sebelum deadline karena aku takut terjadi technical error pada sistem website LPDP karena biasanya terjadi overloaded access di hari terakhir. Ternyata dugaanku benar, saat deadline tanggal 19 Oktober 2015, sistem website LPDP mengalami eror dan tidak bisa diakses sehingga para pelamar yang hendak mensubmit aplikasi mereka tidak bisa login pada tanggal tersebut. Alhasil mereka harus mensubmit aplikasi mereka pada tanggal 20 Oktober 2015 yaitu satu hari melebihi deadline. Tak heran mereka yang mengumpulkan pada tanggal 20 Oktober 2015 didiskualifikasi pada periode 4 tahun 2015 dan akan diikutkan pada periode 1 tahun depan yaitu 2016. Alhamdulillah, Allah masih baik kepadaku sehingga aku masih bisa mengikuti seleksi di periode 4 tahun 2015 ini karena ada sebuah “mystical power” yang mendorongku untuk mensubmit dokumen pada tanggal 18 Oktober bukan 19 Oktober. Untuk mengantisipasi technical error seperti ini, lebih baik submit aplikasi dua hari sebelum deadline. Biar aman.

Setelah mensubmit dokumen, aku harus menunggu hasil pengumuman seleksi administrasi selama dua minggu. Waktu itu aku gunakan untuk berdoa agar aplikasiku lolos ke tahap selanjutnya yaitu seleksi substantif yang terdiri dari wawancara, leaderless group discussion, dan on the spot essay writing. Setelah dua minggu, harap-harap cemas menunggu hasil pengumuman seleksi administrasi, akhirnya pada 2 November 2015 aku mendapatkan sms notifikasi dari LPDP untuk segera mengecek email. Ternyata saat mengecek email, namaku ada diantara 2.500 pelamar lain yang lolos seleksi administrasi dari seluruh Indonesia. Alhamdulillah, akhirnya Allah memberiku kesempatan untuk berjuang ke tahap selanjutnya yang lebih menantang. Saat mengunduh lampiran jadwal wawancara, leaderless group discussion, dan on the spot essay writing, aku sempat kaget ternyata jumlah pelamar S2 luar negeri yang lolos seleksi administrasi sangat banyak yaitu sejumlah 1.182 orang. Awalnya, aku sempat minder apakah aku bisa menjadi salah satu yang berhasil mendapatkan beasiswa LPDP dari 1.182 orang tersebut? Akhirnya, aku meyakinkan diriku bahwa aku bisa karena lawan kita dalam LPDP bukanlah orang lain, tapi diri kita sendiri. Tidak ada kuota berapa yang akan lolos beasiswa LPDP setiap tahunnya jadi kalo dari 2.500 pelamar itu semua berhasil meyakinkan interviewer bahwa mereka layak mendapatkan beasiswa LPDP maka semua akan mendapatkannya. Jadi, lawan kita adalah diri kita sendiri bukan orang lain. I really cherish this kind of concept.

2.  Proses Seleksi Substantif (Wawancara, Leaderless Group Discussion, & On the Spot Essay Writing)

Kebetulan aku mendapatkan jadwal seleksi substantif pada tanggal 25-27 November 2015 di Gedung  Keuangan Negara Surabaya. Awalnya sempat bingung mau ke Surabaya dengan siapa karena aku tidak tahu dimana lokasi GKN dan dimana aku harus menginap. Alhamdulillah, ada kakak kelasku jaman kuliah yang juga lolos seleksi administrasi yaitu Mbak Ria Arista yang berencana kuliah di UNSW Australia dan ada juga mahasiswanya Mbak Ria yang bernama Elda yang berencana kuliah di Korea Selatan. Mbak Ria sudah berpengalaman dalam beasiswa ini sebelumnya, jadi untunglah aku ada dua teman dalam perjalanan menuju Surabaya. Perjalanan menuju Surabaya sangat berkesan karena kami bertiga naik kereta kelas ekonomi dan menginap di wisma dekat GKN dengan tarif yang sangat murah. Dalam perjuangan menghadapi seleksi substantif  ini, kami bertiga saling bercerita, berdiskusi, dan saling memotivasi. Kebetulan Mbak Ria mendapatkan jadwal Wawancara, Leaderless Group Discussion, & On the Spot Essay Writing langsung dalam satu hari di hari pertama, sedangkan aku dan Elda mendapatkan jadwal dua hari yaitu leaderless group discussion dan on the spot essay writing pada hari Kamis dan wawancara pada hari Jumat. Beberapa tahapan seleksi substansif ini akan aku jabarkan menjadi 2 bagian berdasarkan urutan jadwalku yaitu:

On the Spot Essay Writing dan Leaderless Group Discussion (LGD)

Dalam tahap on the spot writing dan leaderless group discussion, aku ditempatkan di kelompok 17A. Di kelompok 17A ini, ada 8 orang yang terdiri dari 3 cowok dan 5 cewek yang berasal dari ITS, UGM, UNESA, UB, dan UMM. Kebetulan 6 orang di kelompokku ini masih fresh graduate alias baru lulus kuliah. Mereka ada yang berencana melanjutkan kuliah S2 di Inggris, Australia, dsb. Memang sih dari segi pengalaman kerja mereka masih kurang jika dibandingkan dengan aku yang sudah manula ini. Akan tetapi, aku yakin mereka telah menorehkan banyak prestasi, berjiwa kemimpinan tinggi, dan punya segudang pengalaman organisasi walaupun mereka baru lulus kuliah. Untungnya, kelompokku ini orangnya enak-enak nyantai jadi aku gak terlalu minder saat LGD.

Saat on the spot essay writing, kelompok kami mendapatkan 2 topik yang harus kami pilih salah satu untuk kami kembangkan menjadi satu esai argumentatif. Dua topik tersebut adalah:

1. Hukuman Mati Bagi Pengedar Narkoba

2. Konflik Atas Nama Agama Disebabkan Ketidakbijakan Pemuka Agama

Setiap peserta diberi waktu 30 menit untuk menulis salah satu topik tersebut kedalam sebuah esai argumentatif dalam Bahasa Indonesia. Memang sih aku cukup bagus kalo disuruh menulis argumentative essay dalam Bahasa Inggris, tapi ini harus ditulis dalam Bahasa Indonesia. That’s my weakness. My essay sounds weird karena sebagai mahasiswa Sastra Inggris aku sudah terbiasa menulis esai akademis dalam Bahasa Inggris jadi saat disuruh menulis esai akademis dalam Bahasa Indonesia kalimatnya terdengar sangat “kaku” dan “tidak natural”. Selain itu, aku memilih topik nomer 2 yaitu tentang Konflik Atas Nama Agama Disebabkan Ketidakbijakan Pemuka Agama. Menurut mayoritas anggota kelompokku, topik yang aku pilih sangat sensitif karena bisa menyinggung SARA sehingga mayoritas anggota kelompokku menghindari topik yang aku pilih dan cenderung cari aman pilih topik nomer 1 yaitu Hukuman Mati Bagi Pengedar Narkoba. Dari situ, aku sempat down karena sepertinya aku salah pilih topik nih. Akan tetapi, dari dulu aku memang suka topik tentang keberagaman agama karena aku sangat mengidolakan sosok Gusdur jadi ya itulah topik yang menurutku tepat untuk aku kembangkan dalam argumentative essay-ku. Selain itu, generic structure dari argumentative essay yang aku tulis tidak beraturan dan tidak jelas mana paragraf argumentasinya dan mana paragraf kesimpulannya. Menurutku itu adalah essay paling aneh dan paling gak jelas yang pernah aku tulis. It’s called the weirdest free-style argumentative essay ever! Ha3

Setelah 30 menit selesai menulis essay, panitia menginstruksikan kelompok kami untuk menuju ke ruangan di lantai 2 untuk melakukan tahap selanjutnya yaitu Leaderless Group Discussion (LGD)Sebelum masuk ruangan, aku dan kelompokku sepakat untuk tidak memakai moderator tapi cenderung memakai diskusi natural berbicara secara bergiliran. Dalam tahap ini, kelompok kami diberi satu topik dan diskusi kami akan diobservasi oleh 1 orang psikolog dan 1 orang praktisi. Kelompok kami mendapatkan topik tentang Kegagalan Pemuda dalam Menerjemahkan Nawacita Pancasila dalam Kehidupan Sehari-hari. Kami diberi satu artikel tentang topik tersebut dan diberi waktu 40 menit untuk mendiskusikannya sekaligus mencari solusi dalam bentuk program konkret untuk menyelesaikan masalah tersebut. Lagi-lagi, aku membuka diskusi dengan menawarkan program konkret yang berkaitan dengan sila pertama Pancasila yaitu “Ketuhanan Yang Maha Esa” untuk menyelesaikan konflik antar umat beragama agama yang masih sering terjadi di Indonesia. Entah kenapa aku selalu antusias jika membicarakan topik tentang interfaith study atau diskusi lintas agama di kalangan pemuda. Aku membawa semangat Gusdur dalam diskusi tersebut. Program yang aku tawarkan tersebut disetujui oleh salah satu anggota, sedangkan anggota yang lain ikut mengembangkan ide dari program tersebut. Saat LGD berlangsung, jujur performance-ku kurang maksimal karena aku sakit perut tingkat dewa secara tiba-tiba. Yeah menstruasi yang tak diundang menganggu kosentrasiku untuk mengikuti jalan diskusi kelompokku. Aku hanya berbicara dua kali, sedangkan anggota kelompokku yang lain sudah berbicara berkali-kali. Aku merasa kurang berkontribusi. Awalnya, aku merasa jelek banget performanceku, tapi kemudian aku menyerahkan hasilnya pada Allah saja dengan cara bertawakkal setelah berikhtiar. That’s the best way to deal with cronic anxiety. Lagipula, poin penilaian essay hanya 15% dan poin LGD juga hanya 15%, sedangkan poin paling tinggi itu ada pada tahap wawancara yaitu 70%. Jika aku kurang maksimal di essay dan LGD, maka aku harus maksimal di tahap wawancara keesokan harinya karena poinnya paling tinggi yaitu 70%.

Aku mendapatkan jadwal wawancara hari Jumat jam 13.00 siang, tapi ternyata jadwal wawancaraku maju jadi jam 11 siang. Untung aku datang 3 jam sebelumnya. Kebetulan aku dimasukkan dalam kelompok 1 pada tahap wawancara ini. Saat memasuki ruang wawancara aku mencari meja nomer 1 yang khusus untuk pelamar di bidang Bahasa dan Budaya. Dalam tahap wawancara ini, ada 3 orang interviewer yang terdiri dari 2 orang ahli (bergelar profesor / doktor) dari bidang ilmu sesuai dengan disiplin ilmu yang kita apply yang bertugas untuk menggali pemahaman kita tentang ilmu yang akan kita pelajari, dan satu orang psikolog untuk menggali karakter dan potensi kita dari segi psikologi sebagai calon pemimpin bangsa. Kebetulan kedua interviewerku ramah, suaranya lemah lembut, dan wajahnya smiling face, sedangkan psikolognya berwajah datar dan bersuara agak tinggi. Saking nervousnya menghadapi beliau bertiga, aku sampai lupa menjabat tangan mereka saat pertama kali masuk ruangan. Setelah duduk, beliau bertiga memperkenalkan diri mereka dan mulai melemparkan beberapa pertanyaan antara lain sebagai berikut:

1. Kenapa Anda ingin kuliah S2 di negara Belanda?

2. Kenapa Anda memilih Radboud University Nijmegen Belanda sebagai kampus tujuan?

3. Kenapa ingin meneliti tentang topik autisme sebagai objek penelitian Anda?

4. Apakah semua penderita autis di semua negara mempunyai symptom bahasa yang sama?

5. Apa yang membuat penelitan anda berbeda dengan penelitian yang lain?

6. Anda ingin magang di Max Planck Institute for Psycholinguistics itu dibiayai siapa?

7. Apa kontribusi yang akan anda lakukan untuk Indonesia setelah lulus S2 dari Radboud University Nijmegen?

8. Apakah Anda sudah melakukan korespondensi dan menghubungi profesor di Radboud University?

9. Seberapa yakin Anda akan diterima di Radboud University Nijmegen Belanda?

10. Jika tidak lolos seleksi beasiswa LPDP, apa yang akan anda lakukan selanjutnya?

11. Apakah orang tua Anda menyetujui rencana Anda kuliah di luar negeri?

12. Apa saja persiapan yang sudah Anda lakukan untuk kuliah di Belanda?

13. Kenapa Anda memilih beasiswa LPDP bukan beasiswa yang lain?

14. Anda kan orangnya enerjetik, bagaimana nanti kalo dapat suami bule di Belanda?

15. Bagaimana jika Anda nanti mendapatkan tawaran pekerjaan sebagai akademisi di Belanda?

16. Publikasi apa saja yang pernah Anda tulis? Siapa penerbitnya?

17. Apa kontribusi yang sudah Anda lakukan untuk penyandang autisme?

Itulah pertanyaan-pertanyaan yang aku ingat saat proses wawancara. Pewawancaranya menggunakan 75% Bahasa Indonesia dan 25% Bahasa Inggris. Durasi waktu wawancaraku lumayan singkat hanya sekitar 20 menit. Panjang pendeknya durasi wawancara tidak bisa dijadikan parameter kelulusan wawancara sih. Karena poin penilaian wawancara paling tinggi yaitu 70%, aku belajar dulu malam harinya untuk mereview materi tentang teori psikolinguistik, teori language disorder (autisme, afasia, mental retardation, asperger, disleksia), mendalami esai-esai yang sudah aku tulis pada proses aplikasi. Awalnya sih sebelum wawancara aku sudah menyiapkan jawaban dari pertanyaan yang sudah aku prediksi. Aku mengusahakan jawabanku nanti konsisten dengan esai yang aku tulis karena pewawancara akan mengajukan pertanyaan berdasarkan ketiga esai yang sudah kita tulis. Jujur saja, saking nervousnya aku sempat menjawab pertanyaan pewancara dengan jawaban yang tidak konsisten dengan esai yang aku tulis, kemudian aku juga secara tidak sadar membuat gesture yang tidak perlu sampai psikolognya berkomentar kalo aku sangat enerjetik, dan yang paling parah aku beberapa kali tidak menatap mata pewawancara saat proses wawancara. Secara keseluruhan, Alhamdulillah wawancaraku berjalan lancar tanpa ada drama yang dibuat oleh tim pewawancara karena ada beberapa pelamar yang berhasil dibuat nangis dan dibuat marah oleh tim pewawancara. Proses wawancaraku ditutup oleh bapak yang duduk ditengah dengan kalimat “Kami bertiga mempunyai penilaian yang berbeda-beda dalam wawancara ini. Kami hanya bertugas merekomendasikan Anda sedangkan pihak LPDP-lah yang nanti berhak menentukan Anda lolos atau tidak.” Kemudian aku mengucapkan terima kasih dan menjabat tangan beliau bertiga.

Setelah keluar dari ruang wawancara aku merasa lega tapi juga ada rasa cemas kenapa tadi tidak menjawab begini ya? Ah tapi kemudian aku segera melupakan proses wawancara tadi dan menyerahkan hasilnya pada Allah saja. Pengumuman akan dikirim via email pada tanggal 10 Desember 2015. Pada tanggal tersebut, aku menunggu pengumuman dari jam 8 pagi sampai jam 4 sore dengan modal wifi gratisan di kampus, tapi pengumuman tak kunjung tiba. Akhirnya, aku memutuskan untuk pulang dulu. Eh saat aku naik angkot ada sms dari LPDP yang menyuruh semua peserta mengecek email karena pengumuman sudah diupload. Waktu itu aku pesimis kalo aku bakal lolos jadi aku males-malesan mengecek email ke warnet. Jadi, aku putuskan besok pagi saja mengecek emailnya. Besok paginya aku penasaran ingin segera mengecek email via wifi gratisan di kampus dan aku terkejut  ternyata aku dinyatakan LULUS seleksi wawancara. Setelah melihat pengumuman bahwa aku LULUS seleksi wawancara beasiswa LPDP, aku sms Mbak Ria Arista dan ternyata ajaibnya Mbak Ria dan Elda juga LULUS seleksi. Subhanallah aku sungguh terharu mengetahui bahwa kedua teman seperjuanganku dalam perjalanan menuju proses seleksi wawancara semuanya LULUS. Sekarang kami bertiga tinggal menunggu jadwal Persiapan Keberangkatan (PK) dari pihak LPDP dan mengurus semua dokumen untuk pendaftaran ke universitas tujuan kami yaitu aku di Radboud University Nijmegen (Belanda), Mbak Ria Arista di UNSW (Australia), dan Elda di Korea Selatan. Semoga Allah juga melancarkan proses kami menuju program kepemimpinan PK sampai menuju ke universitas tujuan di negara impian kami. Amin.

Dari proses seleksi beasiswa LPDP ini, aku jadi ingat kata-kata dari film “Facing The Giant” yang berbunyi “If we win, we’ll praise God. If we lose, we’ll praise God”. Kalo dalam Islam senada dengan kata-kata “Jika menang, ucapkan Alhamdulillah. Jika kalah ucapkan Alhamdulillah”. Dan Alhamdulillah kali ini aku mengucapkan Alhadulillah karena aku berhasil lulus seleksi beasiswa LPDP pada periode 4 tahun 2015. It’s a kind of the biggest miracle that is happening to me at the end of this year. (Once again) thanks to Allah. Alhamdulillah. Aku juga ingin mengucapkan terima kasih kepada adik kelasku Dinda yang telah memotivasiku dan memberiku strategi menghadapi wawancara LPDP. Semoga impian kita untuk mencari ilmu sekaligus menapak tilasi sejarah Islam di Eropa seperti dalam buku “99 Cahaya di Langit Eropa” bisa segera terwujud. Aku juga mengucapkan terima kasih pada pembimbing skripsiku Bu Fatimah yang telah berkali-kali memberiku surat rekomendasi untuk apply beasiswa luar negeri serta memotivasiku bahwa aku mampu lolos beasiswa LPDP. You’re my inspiration in psycholinguistics, mam! Thanks to mother too for supporting and praying for me.

REGARDS,

ZOE

0 comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *